Wednesday, March 28, 2012

KATA.

Seusai solat maghrib, satu sms menjengah INBOX handphoneku. Tertera nama BONDA yang dirindui.


Itulah makin jauh jasad, makin dekat rasa sayang dan rindu. :)
Berlinang air mata membaca patah ayat yang diberi nafas kasih sayang yang aku sedar ia lahir dari nurani seorang ibu yang betul-betul sedang ditakuk kerinduan. 
Dua minggu badan pun tidaklah kuat mana, menyiapkan kerja-kerja sebagai suatu beban pada badan yang kononya kuat, tetapi yang merasa sahaja tahu peritnya. 
Kalau kat rumah, mak ayah akulah yang jaga, membebel sebab diorang tahu aku akan sakit kalau sedang stress, kalau banyak fikir, dan benda tu dah biasa terjadi, cuma aku tak tunjuk. 

Tugas-tugas kebajikan dalam jemaah aku galas sekarang. Kadang-kadang aku dapat rasakan suatu tanggungjawab yang berat tapi aku akur, aku perlu usaha. 

dan.. 
aku rindu keluarga sekarang ni. 
ingin sahaja aku balik. sebab aku tahu, kiasan seorang ibu pada setiap kata yang ditutur :'( tapi aku punya tanggungjawab pada masyarakat. yang mana baiah setia dan kekuatan berkumpulan aku lontarkan. 

Sempat menerjah medan facebook. status ibu buat aku makin sebak.
[semua post dalam satu hari]

kasih sayang selalu mengasyikkan, terutama hamba yang sedang berkasih dgn penciptanya

Sunyi je ari ni, tak pelah anak2 tengah mengulangkaji

Berkawan mengenal hati, iman dan agamanya. kalau hanya menyerabutkan kepala tinggalkan cara baik dan maafkan dia, usaha dan persiapkan diri kita untuk menerima persahabatan yg lebih diredho Allah , keluarga dan diri sendiri. Fikirkan adakah sanggup kita mengorbankan kebahagiaan diakhirat yg kekal dengan mentaksubkan diri dengan dunia yang penuh tipu daya. Allahlah tempat kita bergantung bukan makhluk . Lailahaillaullah.

wahai anakku, sesungguhnya kalian sedang belayar d lautan dalam, telah ramai manusia karam d dlmnya . andai kau ingin selamat belayarlah dgn kapal yang bernama takwa, isi kandungannya adalah iman sedang layarnya adalah tawakal kpd Allah

‎1. tanyakan diri kita apa tgjwb ku kpd Allah
2. tanyakan diri apa tgjwb ku kpd Ibu n ayah
3. tanyakan diri tgwb besar terhadap diri sendiri
anak 2 renungkan berulangkali agar kita dilandasan yg benar

Siti Solehah Nordin
Kalian makin dewasa , berfikir dan bertindak, hati mereka yang mengasihi jangan dilukai, kerana mereka mendoakan siang dan malam .Andai remuk hati mereka,siapalah kita yang bisa membalut luka hatinya. bagi kami , doakan kami yang hanya mengira hari menuju illahi. YaAllah kuatkan iman kami dan berkatilah usia kami.


MOGA SEMUA SIHAT DI SANA. IBU AYAH KAKAK ABANG ABANGMI KAKIRA ADIKCUYA. SAYANG DUNIA AKHIRAT. JOM MENUJU KELUARGA SAKINAH!
 

mohon kekuatan.

Friday, March 23, 2012

Sayap


Pernah sayap itu melebar,
menghayun tebaran tinggi ke angkasa, 
namanya harapan tinggi,
yang pernah datang, 
tapi kini seolah-olah hilang dan berhenti.
di situ.
titik merah yanng terakhir. 
penat untuk mengurus dan menghembur pemanis,
penat untuk semua.
mungkin dugaan itu datang, 
sebab lupa untuk mengundang ia.

Malu juga melihat diri, 
kerdil tanpa sisa yang baik, 
mungkin sekelumit 
..dan mungkin sudah menghilang akan dosa kecil,
sudah lama menampung dan akhirnya dikebas.
seakan bintang yang tadinya muncul berkelip,
tertutup dek bayangan awan di langit.

Aku malu. 
sayap aku masih di situ dan kaku
selepas semua ceritera berlangsung.
itu namanya sayap yang bukan patah.
tetapi pasrah. 
lebih baik untuk redha.
itu sahaja. 
terimakasih.

Thursday, March 8, 2012

Dia Bukan Pencaplok Rona.


Bismillahhirrohmanirrohim.

Pentas dunia ini, kadang-kadang hati tertewas, lagu-lagu alunan dondang sayang yang diputar menjadi permainan getaran bunyi pada telinga. sungguh dunia ini punya kebahagiaan dan sangat mempersona bagi siapa yang bertandang. Allah Maha Memberi Nikmat :)

Tetapi, kebahagiaan ini suatu yang bukan dinilai dari hati, hanya kesuksesan untuk berhibur ria, hingga lupa apa nilai sebenar aku pada dunia dan semua. Ya, ada pencaplok dalam rona jiwa, ada pencaplok. Mereka semua pencaplok. Dan arti pengambilan hak orang lain ini, aku rungkai, aku juga mengambil hak mereka, hak menyedut n menghela nafas. hak berjemaah. jadi pencaplok yang baik. bukan sebaliknya. Cuma pencaplokan itu ada rasa ikhlas dan dibenarkan :) sudah cukup.

Itu kita, mana letak sisa hidup kalau bukan pada Dia, juga kita menjengah kemudiannya.

Orang akan berkata keji bila berbuat keji.
Orang akan kata kejam bila berbuat kejam.
Orang memberi panahan kata yang menyentap, bila menegur sesuatu yang sentap.
Tidak adil dan bukan solusi, 
Sedang semua permasalahan Islam sediakan jalan. 
Hemah dan matang fikiran. 
Bukan caci maki cela kau hampar,
mana menang hati pengganas, 
cuba senyum tutur lembut baik,
insyaAllah trofi genit di sisi kita. 
Senang dan mudah jangan payahkan.

Itulah dunia, penuh rona. warna, dan kaler..



mahfuzahmardy
9duapuluhdua pagi. 
Lapan march 2012
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...